Hukum-hukum, prinsip-prinsip dan konsep-konsep dasar yang perlu dipelajari oleh siswa dan mahasiswa untuk menjelajah ilmu kimia. (Sebagian besar Topik Diterjemahkan dari Buku Chemistry 10th Edition Raymond Chang Tahun 2010).

  • Helium Primordial dan Teori Big Bang

    Pernahkah Anda berpikir dari mana kita berasal? Bagaimana alam semesta dibentuk? Kapan sejarah alam semesta ini dimulai?.

  • Struktur Atom

    Atom terdiri dari proton, neutron dan elektron.

  • Rumus Kimia

    Kimiawan menggunakan rumus kimia untuk mengekspresikan komposisi molekul dan senyawa ionik dalam simbol kimia.

  • Molekul dan Ion

    Sebagian besar materi terdiri dari molekul atau ion yang dibentuk oleh atom.

  • Spektrometer Massa

    Metode yang paling langsung dan paling akurat untuk menentukan massa atom dan molekul adalah metode spektrometri massa.

Showing posts with label ringkasan. Show all posts
Showing posts with label ringkasan. Show all posts

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Polimer adalah molekul besar yang terdiri dari unit kecil yang berulang yang disebut monomer
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Karena atom karbon dapat terhubung dengan atom karbon lainnya dalam rantai lurus dan bercabang, karbon dapat membentuk lebih banyak senyawa daripada unsur lainnya.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Untuk nukleus stabil dengan nomor atom rendah, rasio neutron-toproton mendekati 1. Untuk nukleus stabil yang lebih berat, nisbahnya menjadi lebih besar dari 1. Semua nukleus dengan 84 atau lebih proton tidak stabil dan radioaktif. Nukleus dengan nomor atom genap cenderung memiliki jumlah isotop stabil yang lebih banyak dibandingkan dengan nomor atom ganjil.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Logam transisi biasanya memiliki subkulit yang tidak lengkap dan kecenderungan untuk membentuk kompleks. Senyawa yang mengandung ion kompleks disebut
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Atom hidrogen mengandung satu proton dan satu elektron. Mereka adalah atom yang paling sederhana. Hidrogen bergabung dengan banyak logam dan bukan logam untuk membentuk hidrida; beberapa hidrida bersifat ionik dan beberapa bersifat kovalen.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Bergantung pada reaktivitasnya, logam ada di alam baik dalam keadaan bebas atau gabungan.
2. Memulihkan logam dari bijihnya adalah proses tiga tahap. Pertama, bijih harus disiapkan. Logam kemudian dipisahkan, biasanya dengan proses reduksi, dan akhirnya, dimurnikan.
3. Metode yang biasa digunakan untuk pemurnian logam adalah distilasi, elektrolisis, dan pemurnian zona.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Reaksi redoks melibatkan transfer elektron. Persamaan yang mewakili proses redoks dapat diseimbangkan menggunakan metode ion-elektron
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Entropi dideskripsikan sebagai ukuran berbagai cara sistem dapat menyebarkan energinya. Setiap proses spontan harus mengarah pada peningkatan total entropi di alam semesta (hukum kedua termodinamika).
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Atmosfer bumi terutama terdiri dari nitrogen dan oksigen, ditambah sejumlah gas lainnya. Proses kimia yang berlangsung di atmosfer dipengaruhi oleh radiasi matahari, letusan gunung berapi, dan aktivitas manusia.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Efek ion umum cenderung menekan ionisasi asam lemah atau basa lemah. Tindakan ini dapat dijelaskan dengan prinsip Le Châtelier.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Asam Brønsted menyumbangkan proton, dan basa Brønsted menerima proton. Ini adalah definisi yang biasanya mendasari penggunaan istilah "asam" dan "basa."
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual


1. Keseimbangan dinamis antara fase-fase disebut keseimbangan fisik. Keseimbangan kimia adalah proses reversibel di mana laju reaksi maju dan mundur adalah sama dan konsentrasi reaktan dan produk tidak berubah seiring waktu.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Laju reaksi kimia adalah perubahan konsentrasi reaktan atau produk dari waktu ke waktu. Laju tidak konstan, tetapi bervariasi terus menerus seiring dengan perubahan konsentrasi.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Larutan adalah campuran homogen dari dua atau lebih zat, yang dapat berupa padatan, cairan, atau gas.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

1. Semua zat ada di salah satu dari tiga keadaan: gas, cair, atau padat. Perbedaan utama antara keadaan terkondensasi dan keadaan gas adalah jarak pemisahan molekul.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual


  1. Model VSEPR untuk memprediksi geometri molekul didasarkan pada asumsi bahwa pasangan elektron kulit valensi saling tolak dan cenderung berada sejauh mungkin.
  2. Menurut model VSEPR, geometri molekul dapat diprediksi dari jumlah pasangan elektron ikatan dan pasangan elektron bebas. Pasangan elektron bebas menolak pasangan lain lebih kuat dari pasangan ikatan dan dengan demikian mendistorsi sudut ikatan dari geometri yang ideal.
  3. Momen dipol adalah ukuran pemisahan muatan dalam molekul-molekul yang mengandung atom-elektronegativitas berbeda. Momen dipol suatu molekul adalah hasil dari momen ikatan apa pun yang ada. Informasi tentang geometri molekul dapat diperoleh dari pengukuran momen dipol.
  4. Ada dua penjelasan mekanika kuantum untuk pembentukan ikatan kovalen: teori ikatan valensi dan teori orbital molekul. Dalam teori ikatan valensi, orbital atom hibridisasi dibentuk oleh kombinasi dan penataan ulang orbital dari atom yang sama. Orbital hibridisasi semuanya memiliki energi dan kerapatan elektron yang sama, dan jumlah orbital hibridisasi sama dengan jumlah orbital atom murni yang bergabung.
  5. Perluasan kulit valensi dapat dijelaskan dengan mengasumsikan hibridisasi orbital s, p, dan d.
  6. Dalam hibridisasi sp, dua orbital hibrida terletak pada garis lurus; dalam hibridisasi sp², tiga orbital hibrida diarahkan ke sudut-sudut segitiga planar; dalam hibridisasi sp³, keempat orbital hibrida diarahkan ke sudut-sudut tetrahedral; dalam hibridisasi sp³d, lima orbital hibrida diarahkan ke sudut-sudut  trigonal ; dalam hibridisasi sp³d², keenam orbital hibrida diarahkan ke sudut oktahedral.
  7. Dalam atom hibridisasi sp² (misalnya, karbon), satu orbital p yang tidak terhibridisasi dapat membentuk ikatan pi dengan orbital p lainnya. Ikatan rangkap karbon-karbon terdiri dari ikatan sigma dan ikatan pi. Dalam atom karbon hibridisasi sp, dua orbital p yang tidak terhibridisasi dapat membentuk dua ikatan pi dengan dua orbital p pada atom lain (atau atom). Ikatan rangkap tiga karbon-karbon terdiri dari satu ikatan sigma dan dua ikatan pi.
  8. Teori orbital molekul menggambarkan ikatan dalam hal kombinasi dan penataan ulang orbital atom untuk membentuk orbital yang terkait dengan molekul secara keseluruhan.
  9. Orbital molekul ikatan meningkatkan kerapatan elektron antara inti dan lebih rendah energinya daripada orbital atom individu. Orbital molekul anti ikatan memiliki wilayah dengan kerapatan nol elektron antara inti, dan tingkat energi lebih tinggi daripada orbital atom individu.
  10. Kita menulis konfigurasi elektron untuk orbital molekul seperti yang kita lakukan untuk orbital atom, mengisi elektron dalam urutan peningkatan tingkat energi. Jumlah orbital molekul selalu sama dengan jumlah orbital atom yang digabungkan. Prinsip eksklusi Pauli dan aturan Hund mengatur pengisian orbital molekul.
  11. Molekul stabil jika jumlah elektron dalam orbital molekul ikatan lebih besar daripada jumlah yang ada pada orbital molekul anti ikatan.
  12. Orbital molekul yang terdelokalisasi, di mana elektron bebas bergerak di sekitar seluruh molekul atau kelompok atom, dibentuk oleh elektron dalam orbital p dari atom yang berdekatan. Orbital molekul yang terdelokalisasi adalah alternatif dari struktur resonansi dalam menjelaskan sifat-sifat molekul yang diamati.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual


  1. Simbol Lewis dot menunjukkan jumlah elektron valensi yang dimiliki oleh atom unsur tertentu. Simbol Lewis dot berguna terutama untuk unsur representatif.
  2. Unsur-unsur yang paling mungkin membentuk senyawa ionik memiliki energi ionisasi yang rendah (seperti logam alkali dan logam alkali tanah, yang membentuk kation) atau afinitas elektron yang tinggi (seperti halogen dan oksigen, yang membentuk anion).
  3. Ikatan ionik adalah produk dari gaya tarik elektrostatik antara ion positif dan ion negatif. Senyawa ionik terdiri dari jaringan besar ion di mana muatan positif dan negatif seimbang. Struktur senyawa ion padat memaksimalkan gaya tarik bersih di antara ion-ion.
  4. Energi kisi adalah ukuran stabilitas padatan ion. Ini dapat dihitung melalui siklus Born-Haber, yang didasarkan pada hukum Hess.
  5. Dalam ikatan kovalen, dua elektron (satu pasangan) dibagi oleh dua atom. Dalam ikatan kovalen ganda, dua atau tiga pasang elektron dibagi oleh dua atom. Beberapa atom yang terikat secara kovalen juga memiliki pasangan elektron bebas, yaitu pasangan elektron valensi yang tidak terlibat dalam ikatan. Susunan elektron ikatan dan pasangan elektron bebas dalam molekul diwakili oleh struktur Lewis.
  6. Elektronegativitas adalah ukuran kemampuan atom untuk menarik elektron dalam ikatan kimia.
  7. Aturan oktet memprediksi bahwa atom membentuk ikatan kovalen yang cukup untuk mengelilingi diri mereka masing-masing dengan delapan elektron. Ketika satu atom dalam pasangan yang terikat secara kovalen menyumbangkan dua elektron ke ikatan, struktur Lewis dapat memasukkan muatan formal pada setiap atom sebagai alat untuk melacak elektron valensi. Ada pengecualian untuk aturan oktet, terutama untuk senyawa berilium kovalen, unsur-unsur dalam Golongan 3A, molekul elektron ganjil, dan unsur-unsur pada periode ketiga dan seterusnya dalam tabel periodik.
  8. Untuk beberapa molekul atau ion poliatomik, dua atau lebih struktur Lewis berdasarkan struktur kerangka yang sama memenuhi aturan oktet dan tampak masuk akal secara kimia. Secara bersama-sama, struktur resonansi seperti itu mewakili molekul atau ion lebih akurat daripada struktur tunggal Lewis.
  9. Kekuatan ikatan kovalen diukur berdasarkan entalpi ikatannya. Entalpi ikatan dapat digunakan untuk memperkirakan entalpi reaksi.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual

Ahli kimia abad kesembilan belas mengembangkan tabel periodik dengan mengatur unsur-unsur dalam urutan peningkatan massa atomnya. Perbedaan dalam versi awal tabel periodik diselesaikan dengan mengatur unsur-unsur sesuai dengan nomor atomnya.
Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual 7



  1. Teori kuantum yang dikembangkan oleh Planck berhasil menjelaskan emisi radiasi oleh zat padat yang dipanaskan. Teori kuantum menyatakan bahwa energi radiasi dipancarkan oleh atom dan molekul dalam jumlah diskrit kecil (kuanta), bukan pada rentang kontinu. Perilaku ini diatur oleh hubungan E = h𝜈, di mana E adalah energi radiasi, h adalah konstanta Planck, dan 𝜈 adalah frekuensi radiasi. Energi selalu dipancarkan dalam kelipatan h𝜈 seluruh nomor (1h𝜈, 2h𝜈, 3h𝜈, ...).
  2. Menggunakan teori kuantum, Einstein memecahkan misteri fisika lain — efek fotolistrik. Einstein mengusulkan bahwa cahaya dapat berperilaku seperti aliran partikel (foton).
  3. Spektrum garis hidrogen, misteri lain untuk Fisikawan abad kesembilan belas, juga dipertimbangkan dengan menggunakan teori kuantum. Bohr mengembangkan model atom hidrogen di mana energi elektron tunggalnya terkuantisasi - terbatas pada kepastian tertentu yang ditentukan oleh energi bilangan bulat, prinsipal bilangan kuantum.
  4. Sebuah elektron dalam keadaan energinya yang paling stabil dikatakan berada dalam keadaan dasar, dan elektron pada tingkat energi yang lebih tinggi dari keadaan paling stabil dikatakan dalam keadaan tereksitasi. Dalam model Bohr, elektron memancarkan foton ketika jatuh dari keadaan berenergi lebih tinggi (keadaan tereksitasi) ke keadaan berenergi lebih rendah (keadaan dasar atau keadaan lain, keadaan kurang tereksitasi). Pelepasan jumlah energi tertentu dalam bentuk foton bertanggung jawab atas garis-garis dalam spektrum emisi hidrogen.
  5. De Broglie memperluas deskripsi gelombang-partikel Einstein tentang cahaya untuk semua materi yang bergerak. Panjang gelombang partikel yang bergerak dari massa m dan kecepatan u diberikan oleh persamaan de Broglie 𝝀 = h/mu.
  6. Persamaan Schrödinger menggambarkan gerakan dan energi partikel submikroskopik. Persamaan ini meluncurkan mekanika kuantum dan era baru dalam fisika.
  7. Persamaan Schrödinger memberi tahu kita keadaan energi elektron yang mungkin dalam atom hidrogen dan kemungkinan lokasinya di wilayah tertentu yang mengelilingi inti. Hasil ini dapat diterapkan dengan akurasi yang masuk akal untuk atom berelektron banyak.
  8. Orbital atom adalah fungsi (𝜓) yang mendefinisikan distribusi kerapatan elektron (𝜓²) dalam ruang. Orbit diwakili oleh diagram kerapatan elektron atau diagram batas permukaan.
  9. Empat bilangan kuantum mencirikan setiap elektron dalam atom: bilangan kuantum utama n mengidentifikasi tingkat energi utama, atau kulit, dari orbital; bilangan kuantum momentum sudut  𝓁 menunjukkan bentuk orbital; bilangan kuantum magnetik m menentukan orientasi orbital dalam ruang; dan bilangan kuantum spin elektron ms menunjukkan arah putaran elektron pada porosnya sendiri.
  10. Orbital tunggal untuk setiap tingkat energi berbentuk bola dan berpusat pada inti. Tiga orbital p berada pada n = 2 dan lebih tinggi; masing-masing memiliki dua lobus, dan pasangan lobus disusun pada sudut yang tepat satu sama lain. Dimulai dengan n = 3, terdapat lima orbital, dengan bentuk dan orientasi yang lebih kompleks.
  11. Energi elektron dalam atom hidrogen ditentukan semata-mata oleh bilangan kuantum utamanya. Dalam atom berelektron banyak, bilangan kuantum utama dan bilangan kuantum momentum sudut bersama-sama menentukan energi elektron.
  12. Tidak ada dua elektron dalam atom yang sama dapat memiliki empat bilangan kuantum yang sama (prinsip pengecualian Pauli).
  13. Susunan elektron yang paling stabil dalam sebuah subkulit adalah yang memiliki jumlah putaran paralel terbanyak (aturan Hund). Atom dengan satu atau lebih spin elektron tidak berpasangan adalah paramagnetik. Atom-atom di mana semua elektron berpasangan diamagnetik.
  14. Prinsip Aufbau memberikan pedoman untuk membangun unsur. Tabel periodik mengklasifikasikan unsur berdasarkan nomor atomnya dan juga oleh konfigurasi elektronik atomnya.




Share:

Ringkasan Pengetahuan Faktual Dan Konseptual 6

  1. Energi adalah kapasitas untuk melakukan kerja. Ada banyak bentuk energi dan semuanya dapat saling menukar. Hukum kekekalan energi menyatakan bahwa jumlah total energi di alam semesta adalah tetap.
  2. Sebuah proses yang melepaskan kalor ke lingkungan adalah eksotermis; sebuah proses yang menyerap kalor dari lingkungan adalah endotermis.
  3. Keadaan sistem didefinisikan oleh sifat seperti komposisi, volume, suhu, dan tekanan. Sifat-sifat ini disebut fungsi keadaan.
  4. Perubahan fungsi keadaan untuk sistem hanya bergantung pada keadaan awal dan akhir dari sistem, dan bukan pada jalan dimana perubahan dicapai. Energi adalah fungsi keadaan; kerja dan kalor bukan.
  5. Energi dapat diubah dari satu bentuk ke bentuk lainnya, tetapi tidak dapat diciptakan ataupun dimusnahkan (hukum pertama termodinamika). Dalam kimia kita menaruh perhatian terutama pada energi termal, energi listrik, dan energi mekanik, yang biasanya berhubungan dengan kerja tekanan-volume.
  6. Entalpi adalah fungsi keadaan. Perubahan entalpi (ΔH) adalah sama dengan ΔE + PΔV untuk proses tekanan tetap.
  7. Perubahan entalpi (ΔH, biasanya diberikan dalam kilojoule) adalah ukuran dari kalor reaksi (atau proses lain) pada tekanan tetap.
  8. Volume tetap dan tekanan tetap kalorimeter digunakan untuk mengukur perubahan kalor yang terjadi pada proses fisika dan kimia.
  9. Hukum Hess menyatakan bahwa perubahan entalpi keseluruhan reaksi adalah sama dengan jumlah perubahan entalpi untuk langkah-langkah individu dalam keseluruhan reaksi.
  10. Entalpi standar reaksi dapat dihitung dari entalpi standar pembentukan reaktan dan produk.
  11. Kalor dari larutan senyawa ionik di dalam air adalah jumlah energi kisi senyawa dan kalor hidrasi. Besaran relatif dari dua kuantitas menentukan apakah proses pelarutan adalah endotermis atau eksotermis. Kalor pengenceran adalah kalor yang diserap atau dilepas bila larutan diencerkan
Share:

Total Dilihat

Postingan Populer

Label

Postingan Terbaru

Cari Dengan Kata

Ikuti Dengan Email

Web Design By
Fp Comp

Anggota Blog