Tuesday, January 22, 2019

Ringkasan Pengetahuan Faktual dan Konseptual


  1. Model VSEPR untuk memprediksi geometri molekul didasarkan pada asumsi bahwa pasangan elektron kulit valensi saling tolak dan cenderung berada sejauh mungkin.
  2. Menurut model VSEPR, geometri molekul dapat diprediksi dari jumlah pasangan elektron ikatan dan pasangan elektron bebas. Pasangan elektron bebas menolak pasangan lain lebih kuat dari pasangan ikatan dan dengan demikian mendistorsi sudut ikatan dari geometri yang ideal.
  3. Momen dipol adalah ukuran pemisahan muatan dalam molekul-molekul yang mengandung atom-elektronegativitas berbeda. Momen dipol suatu molekul adalah hasil dari momen ikatan apa pun yang ada. Informasi tentang geometri molekul dapat diperoleh dari pengukuran momen dipol.
  4. Ada dua penjelasan mekanika kuantum untuk pembentukan ikatan kovalen: teori ikatan valensi dan teori orbital molekul. Dalam teori ikatan valensi, orbital atom hibridisasi dibentuk oleh kombinasi dan penataan ulang orbital dari atom yang sama. Orbital hibridisasi semuanya memiliki energi dan kerapatan elektron yang sama, dan jumlah orbital hibridisasi sama dengan jumlah orbital atom murni yang bergabung.
  5. Perluasan kulit valensi dapat dijelaskan dengan mengasumsikan hibridisasi orbital s, p, dan d.
  6. Dalam hibridisasi sp, dua orbital hibrida terletak pada garis lurus; dalam hibridisasi sp², tiga orbital hibrida diarahkan ke sudut-sudut segitiga planar; dalam hibridisasi sp³, keempat orbital hibrida diarahkan ke sudut-sudut tetrahedral; dalam hibridisasi sp³d, lima orbital hibrida diarahkan ke sudut-sudut  trigonal ; dalam hibridisasi sp³d², keenam orbital hibrida diarahkan ke sudut oktahedral.
  7. Dalam atom hibridisasi sp² (misalnya, karbon), satu orbital p yang tidak terhibridisasi dapat membentuk ikatan pi dengan orbital p lainnya. Ikatan rangkap karbon-karbon terdiri dari ikatan sigma dan ikatan pi. Dalam atom karbon hibridisasi sp, dua orbital p yang tidak terhibridisasi dapat membentuk dua ikatan pi dengan dua orbital p pada atom lain (atau atom). Ikatan rangkap tiga karbon-karbon terdiri dari satu ikatan sigma dan dua ikatan pi.
  8. Teori orbital molekul menggambarkan ikatan dalam hal kombinasi dan penataan ulang orbital atom untuk membentuk orbital yang terkait dengan molekul secara keseluruhan.
  9. Orbital molekul ikatan meningkatkan kerapatan elektron antara inti dan lebih rendah energinya daripada orbital atom individu. Orbital molekul anti ikatan memiliki wilayah dengan kerapatan nol elektron antara inti, dan tingkat energi lebih tinggi daripada orbital atom individu.
  10. Kita menulis konfigurasi elektron untuk orbital molekul seperti yang kita lakukan untuk orbital atom, mengisi elektron dalam urutan peningkatan tingkat energi. Jumlah orbital molekul selalu sama dengan jumlah orbital atom yang digabungkan. Prinsip eksklusi Pauli dan aturan Hund mengatur pengisian orbital molekul.
  11. Molekul stabil jika jumlah elektron dalam orbital molekul ikatan lebih besar daripada jumlah yang ada pada orbital molekul anti ikatan.
  12. Orbital molekul yang terdelokalisasi, di mana elektron bebas bergerak di sekitar seluruh molekul atau kelompok atom, dibentuk oleh elektron dalam orbital p dari atom yang berdekatan. Orbital molekul yang terdelokalisasi adalah alternatif dari struktur resonansi dalam menjelaskan sifat-sifat molekul yang diamati.

0 comments:

Post a Comment