Monday, January 21, 2019

Nilai Energi Pembakaran Makanan dan Pembakaran Lainnya

Pembakaran Mmakanan atau bahan makanan adalah sumber energi tubuh kita. Makanan yang kita makan dipecah, atau dimetabolisme, secara bertahap oleh sekelompok molekul biologis yang kompleks yang disebut enzim. Sebagian besar energi yang dilepaskan pada setiap tahap ditangkap untuk mempertahankan fungsi dan pertumbuhan sel. Salah satu aspek yang menarik dari metabolisme adalah bahwa perubahan keseluruhan energi adalah sama dengan pembakarannya. Misalnya, total perubahan entalpi untuk konversi glukosa (C6H12O6) menjadi karbon dioksida dan air adalah sama entahkah kita membakar zat dengan oksigen atau mencernanya dalam tubuh kita:

C6H12O6(s) + 6O2(g)  6CO2(g) + 6H2O(l)    ΔH = -2801 kJ/mol

Perbedaan penting antara metabolisme dan pembakaran adalah bahwa yang terakhir biasanya satu langkah, proses suhu tinggi. Akibatnya, banyak energi yang dilepaskan oleh pembakaran hilang ke lingkungan.

Berbagai makanan memiliki komposisi yang berbeda dan isi energinya juga berbeda. Kandungan energi dari makanan umumnya diukur dalam kalori. Kalori (kal) adalah satuan non-SI energi yang setara dengan 4,184 J:

1 kal = 4,184J

Dalam konteks gizi, namun, kalori yang kita bicarakan (kadang-kadang ditulis "C besar") sebenarnya sama dengan kilokalori; itu adalah,

1 Cal = 1kkal = 1000 kal = 4184J

Kalorimeter bom yang dijelaskan dalam Bagian 6.5 cocok untuk mengukur kandungan energi, atau "nilai bahan bakar," makanan. nilai bahan bakar hanya entalpi pembakaran (lihat tabel). Untuk dianalisis dalam kalorimeter bom, makanan harus dikeringkan terlebih dulu karena sebagian besar makanan mengandung cukup banyak air. Karena komposisi makanan tertentu sering tidak diketahui, Nilai bahan bakar dinyatakan dalam kJ/g daripada kJ/mol




0 comments:

Post a Comment