Thursday, January 24, 2019

Kehidupan di Ketinggian Tinggi dan Produksi Hemoglobin

Dalam tubuh manusia, keseimbangan kimia yang tak terhitung jumlahnya harus dipertahankan untuk memastikan kesejahteraan fisiologis. Jika kondisi lingkungan berubah, tubuh harus beradaptasi agar tetap berfungsi. Konsekuensi dari perubahan ketinggian yang mendadak mendramatisasi fakta ini. Terbang dari San Francisco, yang berada di permukaan laut, ke Mexico City, di mana ketinggiannya 2,3 km (1,4 mi), atau menskalakan gunung 3 km dalam dua hari dapat menyebabkan sakit kepala, mual, kelelahan ekstrem, dan ketidaknyamanan lainnya. Semua kondisi ini merupakan gejala hipoksia, kekurangan jumlah oksigen yang mencapai jaringan tubuh. Dalam kasus yang serius, korban dapat koma dan mati jika tidak dirawat dengan cepat. Namun seseorang yang hidup di dataran tinggi selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan secara bertahap pulih dari penyakit ketinggian dan menyesuaikan diri dengan kadar oksigen rendah di atmosfer, sehingga ia dapat berfungsi secara normal.

0 comments:

Post a Comment