PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA UNIVERSITAS PALANGKA RAYA

15. Asam dan Basa

Konsep Penting
• Kita mulai dengan meninjau dan memperluas definisi asam dan basa Brønsted (dalam Bab 4) dalam hal pasangan konjugasi asam-basa. (15.1)
• Selanjutnya, kami memeriksa sifat asam-basa air dan menentukan konstanta produk ion untuk autoionisasi air untuk menghasilkan ion H1 dan OH2. (15.2)
• Kami mendefinisikan pH sebagai ukuran keasaman dan juga memperkenalkan skala pOH. Kita melihat bahwa keasaman suatu larutan tergantung pada konsentrasi relatif dari ion-ion H1 dan OH2. (15.3)
• Asam dan basa dapat diklasifikasikan sebagai kuat atau lemah, tergantung pada tingkat ionisasi mereka dalam larutan. (15.4)
• Kami belajar menghitung pH larutan asam lemah dari konsentrasi dan ionisasi konstan dan melakukan perhitungan serupa untuk basa lemah. (15.5 dan 15.6)
• Kami memperoleh hubungan penting antara konstanta ionisasi asam dan basa dari pasangan konjugat. (15.7)
• Kami kemudian mempelajari asam diprotik dan poliprotik. (15.8) • Kami melanjutkan dengan mengeksplorasi hubungan antara kekuatan asam dan struktur molekul. (15.9)
• Reaksi antara garam dan air dapat dipelajari dalam hal ionisasi asam dan basa dari masing-masing kation dan anion yang membentuk garam. (15.10)
• Oksida dan hidroksida dapat diklasifikasikan sebagai asam, basa, dan amfoter. (15.11)
• Bab ini diakhiri dengan diskusi tentang asam Lewis dan basa Lewis. Asam Lewis adalah akseptor elektron dan basa Lewis adalah donor elektron. (15.12)
Share:

No comments:

Post a Comment

Total Dilihat

Postingan Populer

Label

Arsip Blog

Postingan Terbaru

Cari Dengan Kata

Ikuti Dengan Email

Web Design By
Fp Comp

Pengikut