Thursday, May 3, 2018

Bab 2 Atom, Molekul dan Ion

Gambar di atas mengilustrasikan pancaran radioaktif radium (Ra). Model menunjukkan inti radium yang meluruh menghasilkan unsur radioaktif radon (Rn) dan partikel alfa. Partikel alfa memiliki dua proton dan dua neutron. Studi radioaktivitas telah membantu memajukan pengetahuan para ilmuwan tentang struktur atom.

Tujuan Pembelajaran Bab 2


  1. Menjelaskan perkembangan teori atom. Pencarian satuan dasar penyusun materi telah dimulai sejak sejarah kuno. Dasar teori atom modern diletakkan oleh John Dalton pada abad kesembilan belas, yang mendalilkan bahwa unsur-unsur terdiri dari partikel yang sangat kecil, disebut atom. Semua atom dari suatu unsur yang sama adalah identik, tetapi berbeda dari atom-atom unsur lainnya. (2.1)
  2. Menjelaskan struktur atom. Melalui eksperimen para ilmuwan abad sembilan belas dan awal abad dua puluh telah mempelajari dan menyatakan bahwa atom terdiri dari tiga partikel dasar, yaitu: proton, elektron, dan neutron. Proton memiliki muatan positif, elektron memiliki muatan negatif, dan neutron tidak memiliki muatan. Proton dan neutron terletak di wilayah kecil di pusat atom, yang disebut inti, sementara elektron tersebar di sekitar inti di beberapa jarak jauhnya dari inti atom. (2.2)
  3. Menjelaskan bagaimana cara mengidentifikasi atom. Nomor atom adalah jumlah proton dalam inti atom. Atom unsur yang berbeda memiliki nomor atom yang berbeda. Isotop adalah atom dari unsur yang sama yang memiliki jumlah neutron yang berbeda. Jumlah massa adalah jumlah dari proton dan neutron dalam inti atom. Karena atom adalah netral secara listrik, maka jumlah proton harus sama dengan jumlah elektron di dalam atom. (2.3)
  4. Mempelajari Tabel periodik. Unsur-unsur dapat dikelompokkan bersama menurut sifat kimia dan sifat fisikanya dalam tabel yang disebut tabel periodik. Tabel periodik memungkinkan kita untuk menggolongkan unsur-unsur (seperti logam, metaloid, dan non logam) serta menghubungkan sifat-sifatnya dengan cara yang sistematis. Tabel periodik sebagai sumber informasi yang sangat berguna dalam kimia (2.4)
  5. Menjelaskan atom, molekul dan ion. Atom dari sebagian besar unsur berinteraksi membentuk senyawa, yang diklasifikasikan sebagai molekul atau senyawa ionik yang terdiri dari ion positif (kation) dan ion negatif (anion). (2.5)
  6. Menuliskan rumus kimia (rumus molekul dan rumus empiris). Rumus kimia merepresentasikan jenis dan jumlah atom yang membentuk molekul atau senyawa ionik serta model representasi molekul atau senyawa. (2.6)
  7. Mempelajarai tatanama senyawa anorganik. Seperangkat aturan membantu dalam memberi nama senyawa anorganik. (2.7)
  8. Mengenal kimia organik. Pada akhir bab 2, mahasiswa secara singkat menjelajahi dunia organik yang akan dipelajari lebih jauh di bab selanjutnya. (2.8)


Sejak zaman dahulu manusia telah memikirkan sifat materi. Gagasan modern tentang struktur materi mulai terbentuk pada awal abad kesembilan belas dengan munculnya teori atom Dalton. Sekarang diketahui bahwa semua materi tersusun dari atom, molekul, dan ion. Semua pelajaran kimia akan selalu berkaitan dengan atom, molekul dan ion.


0 comments:

Post a Comment