Sunday, December 17, 2017

Pentingnya satuan

Pada bulan Desember 1998, NASA meluncurkan satelit $125 juta Mars Climate Orbiter, yang dimaksudkan sebagai satelit cuaca pertama planet merah tersebut. Setelah menempuh perjalanan 416 juta mil, pesawat ruang angkasa itu seharusnya mencapai orbit Mars pada tanggal 23 September 1999. Sebaliknya, pesawat masuk Mars di 100 km (62 mil) lebih rendah dari yang direncanakan dan dihancurkan oleh panas di sekitarnya. Kontroler misi mengatakan hilangnya pesawat ruang angkasa itu karena kegagalan mengkonversi satuan pengukuran Inggris ke satuan metrik dalam perangkat lunak navigasi.

Insinyur di Perusahaan Lockheed Martin yang khusus membuat pesawat ruang angkasa menggunakan pound untuk gaya dorongnya, yang merupakan satuan Inggris. Para ilmuwan di NASA Jet Propulsion Laboratory, di sisi lain, telah diasumsikan bahwa data dorongnya yang diterima dinyatakan dalam satuan metrik, yaitu newton (N). Biasanya, pon (pound) adalah satuan untuk massa. Disajikan sebagai satuan untuk gaya, namun, 1 lb adalah gaya karena daya tarik gravitasi pada objek massa itu. Untuk melaksanakan konversi antara pon dan newton, kita mulai dengan 1 lb = 0,4536 kg dan dari hukum kedua Newton tentang gerak,

gaya = massa x percepatan
        = 0,4536 kg x 9,81 m/s2
        = 4,45 kg m/s2
        = 4,45 N

karena 1 newton (N) = 1 kg m / s2. Oleh karena itu, alih-alih mengubah satu pon gaya menjadi 4,45 N, para ilmuwan memperlakukannya sebagai 1 N. Dorongan mesin yang jauh lebih kecil yang dinyatakan dalam newton menghasilkan orbit yang lebih rendah dan menghancurkan pesawat ruang angkasa. Mengomentari kegagalan misi Mars, seorang ilmuwan mengatakan: "Ini akan menjadi kisah peringatan yang akan dimasukkan ke dalam pengenalan sistem metrik sejak sekolah dasar, sekolah menengah, dan pelatihan sains sampai akhir zaman."

Gambar 1.9 Climate Orbiter

0 comments:

Post a Comment