Helium Primordial dan Teori Big Bang

Pernahkah Anda berpikir dari mana kita berasal? Bagaimana alam semesta dibentuk? Kapan sejarah alam semesta ini dimulai?.

Pentingnya satuan

Pada bulan Desember 1998, NASA meluncurkan satelit $125 juta Mars Climate Orbiter, yang dimaksudkan sebagai satelit cuaca pertama planet merah tersebut.

Distribusi Unsur-unsur di Bumi dan dalam Sistem Kehidupan

Mayoritas unsur terjadi secara alami. Bagaimana unsur-unsur ini didistribusikan di Bumi, dan mana yang penting untuk sistem kehidupan?

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Thursday, June 21, 2018

Ringkasan BAB 2


  1. Kimia modern dimulai dengan teori atom Dalton, yang menyatakan bahwa semua materi tersusun atas partikel-partikel kecil yang tak terpisahkan yang disebut atom; bahwa semua atom dari unsur yang sama itu identik; Senyawa-senyawa itu mengandung atom-atom unsur-unsur yang berbeda yang digabungkan dalam rasio bilangan bulat; dan bahwa atom tidak diciptakan atau dihancurkan dalam reaksi kimia (hukum kekekalan massa).
  2. Atom unsur penyusun dalam senyawa tertentu selalu dikombinasikan dalam proporsi yang sama dengan massa (hukum proporsi tetap). Ketika dua unsur dapat bergabung untuk membentuk lebih dari satu jenis senyawa, massa dari satu unsur yang bergabung dengan massa tetap dari unsur lainnya berada dalam rasio bilangan bulat sederhana (hukum proporsi ganda).
  3. Sebuah atom terdiri dari inti pusat yang sangat padat yang mengandung proton dan neutron, dengan elektron bergerak di sekitar inti pada jarak yang relatif besar darinya.
  4. Proton bermuatan positif, neutron tidak memiliki muatan, dan elektron bermuatan negatif. Proton dan neutron memiliki massa yang kira-kira sama, yaitu sekitar 1.840 kali lebih besar dari massa elektron.
  5. Nomor atom unsur adalah jumlah proton dalam inti atom dari unsur; nomor atom menentukan identitas suatu unsur. Nomor massa adalah jumlah proton dan jumlah neutron dalam inti.
  6. Isotop adalah atom dari unsur yang sama dengan jumlah proton yang sama tetapi jumlah neutron yang berbeda.
  7. Rumus kimia menggabungkan simbol-simbol unsur-unsur penyusun dengan subskrip angka keseluruhan untuk menunjukkan jenis dan jumlah atom yang terkandung dalam unit terkecil suatu senyawa.
  8. Rumus molekul menyampaikan nomor spesifik dan jenis atom yang digabungkan dalam setiap molekul senyawa. Rumus empiris menunjukkan rasio paling sederhana dari atom yang digabungkan dalam sebuah molekul.
  9. Senyawa kimia adalah senyawa molekul (di mana unit terkecil bersifat diskrit, molekul individual) atau senyawa ionik, yang terbentuk dari kation dan anion.
  10. Nama-nama dari banyak senyawa anorganik dapat disimpulkan dari seperangkat aturan sederhana. Rumus dapat ditulis dari nama-nama senyawa.
  11. Senyawa organik mengandung karbon dan unsur-unsur seperti hidrogen, oksigen, dan nitrogen. Hidrokarbon adalah jenis senyawa organik yang paling sederhana

Rumus Penting BAB 2

nomor massa       = jumlah proton + jumlah neutron

= nomor atom + jumlah neutron

Latihan 2

Ulasan Konsep 2
Struktur Atom (1-6)
Nomor Atom, Massa Atom dan Isotop (7-10)
Tabel Periodik (11-14)
Molekul dan Ion (15-18)
Rumus Kimia (19-24)
Tatanama Senyawa Anorganik (25-30)
  1. Definisikan istilah berikut: (a) partikel α, (b) partikel β, (c) sinar γ, (d) sinar X.
  2. Sebutkan jenis-jenis radiasi yang diketahui dipancarkan oleh unsur-unsur radioaktif.
  3. Bandingkan sifat-sifat berikut: partikel, sinar katoda, proton, neutron, elektron.
  4. Apa yang dimaksud dengan istilah “partikel dasar”?
  5. Jelaskan kontribusi para ilmuwan berikut untuk pengetahuan kita tentang struktur atom: J. J. Thomson, R. A. Millikan, Ernest Rutherford, James Chadwick.
  6. Jelaskan dasar eksperimental untuk mempercayai bahwa inti menempati sebagian kecil dari volume atom.
  7. Gunakan isotop helium-4 untuk mendefinisikan nomor atom dan nomor massa. Mengapa pengetahuan nomor atom memungkinkan kita untuk menyimpulkan jumlah elektron yang ada dalam atom?
  8. Mengapa semua atom unsur memiliki nomor atom yang sama, meskipun mereka mungkin memiliki bilangan massa yang berbeda?
  9. Apa sebutan untuk atom dari unsur yang sama dengan bilangan massa yang berbeda?
  10. Jelaskan arti setiap istilah dalam lambang unsur:
  11. Apakah tabel periodik, dan apa maknanya dalam studi kimia?
  12. Sebutkan dua perbedaan antara logam dan non logam.
  13. Tuliskan nama dan simbol untuk empat unsur di masing-masing kategori berikut: (a) non logam, (b) logam, (c) metaloid.
  14. Definisikan, dengan dua contoh, istilah berikut: (a) logam alkali, (b) logam alkali tanah, (c) halogen, (d) gas mulia.
  15. Apa perbedaan antara atom dan molekul?
  16. Apa yang dimaksud dengan alotrop? Berikan contoh. Bagaimana alotrop berbeda dari isotop
  17. Jelaskan dua model molekul yang umum digunakan.
  18. Berikan sebuah contoh dari masing-masing hal berikut: (a) kation monoatomik, (b) anion monoatomik, (c) kation poliatomik, (d) anion poliatomik.
  19. Apa yang ditunjukkan oleh rumus kimia? Berapa rasio atom dalam rumus molekul berikut? (a) NO, (b) NCl3, (c) N2O4, (d) P4O6
  20. Definisikan rumus molekul dan rumus empiris. Apa persamaan dan perbedaan antara rumus empiris dan rumus molekul senyawa?
  21. Berikan contoh kasus di mana dua molekul memiliki rumus molekul yang berbeda tetapi rumus empiris yang sama.
  22. Apa arti P4? Apa bedanya dengan 4P?
  23. Apakah senyawa ionik? Bagaimana netralitas listrik dipertahankan dalam senyawa ionik?
  24. Jelaskan mengapa rumus kimia senyawa ionik biasanya sama dengan rumus empirisnya.
  25. Apa perbedaan antara senyawa anorganik dan senyawa organik?
  26. Apa sajakah empat kategori utama senyawa anorganik?
  27. Berikan contoh masing-masing untuk senyawa biner dan senyawa terner.
  28. Apa sajakah sistem Stok? Apa kelebihannya dibandingkan sistem penamaan yang lebih tua?
  29. Jelaskan mengapa rumus HCl dapat mewakili dua sistem kimia yang berbeda.
  30. Jelaskan istilah-istilah berikut: asam, basa, asam okso, anion okso, dan hidrat.

.



Friday, May 25, 2018

2.8 Pengenalan Senyawa Organik

Senyawa Organik
Senyawa organik yang paling sederhana adalah hidrokarbon, yang hanya mengandung atom karbon dan hidrogen. Hidrokarbon digunakan sebagai bahan bakar untuk pemanasan domestik dan industri, untuk menghasilkan listrik dan menyalakan mesin pembakaran internal, dan sebagai bahan awal untuk industri kimia. Gugus pertama hidrokarbon disebut alkana. Tabel 2.8 menunjukkan nama, rumus, dan model molekul dari sepuluh alkana rantai lurus pertama, di mana rantai karbon tidak memiliki cabang. Perhatikan bahwa semua nama diakhiri dengan - ana. Dimulai dengan C5H12, kita menggunakan awalan (prefiks) Yunani pada Tabel 2.4 untuk menunjukkan jumlah atom karbon yang ada.

Tabel 2.8 Nama Alkana Rantai Lurus

Kimia senyawa organik sangat ditentukan oleh gugus-gugus fungsional, yang terdiri dari satu atau beberapa atom terikat dalam cara tertentu. Sebagai contoh, ketika atom H dalam metana digantikan oleh gugus hidroksil (-OH), gugus amino (-NH2), dan gugus karboksil (-COOH), molekul berikut ini dihasilkan:

Sifat-sifat kimia dari molekul-molekul ini dapat diprediksi berdasarkan reaktivitas dari gugus-gugus fungsional. Meskipun nomenklatur atau tatanama dari gugus utama senyawa organik dan sifatnya dalam hal gugus-gugus fungsional tidak akan dibahas sampai Bab 24, kita akan sering menggunakan senyawa organik sebagai contoh untuk menggambarkan ikatan kimia, reaksi asam-basa, dan sifat lainnya di Bab-bab berikutnya.


2.7 Tatanama Senyawa

Ketika ilmu kimia baru dimulai dan jumlah senyawa yang diketahui masih sedikit, adalah mungkin untuk menghafal nama-nama senyawanya. Banyak nama senyawa berasal dari penampilan fisika, sifat, asal, atau kegunaannya — misalnya, air, garam dapur, batu kapur, soda api, soda pencuci, dan soda kue.

Hari ini jumlah senyawa yang telah diketahui lebih dari 20 juta. Untungnya, mahasiswa tidak perlu menghafal semua nama-namanya. Selama bertahun-tahun, para ahli kimia telah berusaha menemukan sistem yang jelas untuk menamai zat-zat kimia. Aturan ini diterima di seluruh dunia, memfasilitasi komunikasi di antara ahli kimia dan menyediakan cara yang berguna untuk memberi label berbagai zat yang luar biasa. Menguasai aturan-aturan ini sekarang akan terbukti bermanfaat segera ketika kita melanjutkan dengan pelajaran kimia.

Untuk memulai diskusi tentang tata nama senyawa kimia (menamai senyawa kimia), kita harus terlebih dahulu membedakan antara senyawa anorganik dan senyawa organik. Senyawa organik mengandung karbon, biasanya dikombinasikan dengan unsur-unsur seperti hidrogen, oksigen, nitrogen, dan belerang. Semua senyawa lainnya diklasifikasikan sebagai senyawa anorganik. Untuk kenyamanan, beberapa senyawa yang mengandung karbon, seperti karbon monoksida (CO), karbon dioksida (CO2), karbon disulfida (CS2), senyawa yang mengandung gugus sianida (CN2), dan karbonat (CO32-) dan bikarbonat (HCO3-) masuk dalam kelompok senyawa anorganik. Bagian 2.8 memberikan pengantar singkat untuk senyawa organik.

Untuk mengatur dan menyederhanakan usaha kita dalam menamai senyawa, kita dapat membagi senyawa anorganik menjadi empat kategori: senyawa ionik, senyawa molekul, senyawa asam dan basa, dan senyawa hidrat.

Senyawa Ionik
Dalam bagian 2.5 kita belajar bahwa senyawa ionik terdiri dari kation (ion positif) dan anion (ion negatif). Dengan pengecualian penting ion amonium (NH4+) semua kation yang menjadi perhatian bagi kita berasal dari atom-atom logam. Kation logam diambil namanya dari nama unsurnya. Sebagai contoh,
Nama Unsur
Nama Kation
Na
Natrium
Na+
Ion Natrium
K
Kalium
K+
Ion Kalium
Mg
Magnesium
Mg2+
Ion Magnesium
Al
Aluminium
Al3+
Ion Aluminium

Banyak senyawa ionik adalah senyawa biner, atau senyawa yang terbentuk dari hanya dua unsur. Untuk senyawa biner, unsur pertama yang disebut adalah kation logam, diikuti oleh anion non-logam. Dengan demikian, NaCl adalah natrium klorida. Anion dinamakan dengan mengambil bagian pertama dari nama unsur (klorin) dan menambahkan akhiran "-ida." Kalium bromida (KBr), seng iodida (ZnI2), dan aluminium oksida (Al2O3) juga merupakan senyawa biner. Tabel 2.2 menunjukkan nomenklatur/ tata nama "-ida" dari beberapa anion monatomik yang umum sesuai dengan posisinya dalam tabel periodik.

Tabel 2.2 Tatanama "-ida" Beberapa Anion Monoatomik
Golongan IVA
Golongan VA
Gologan VIA
Golongan VIIA
C karbida (C4-) (C22-)
N nitrida (N3-)
O oksida (O2-)
F fluorida (F-)
Si silikida (Si4-)
P fosfida (P3-)
S sulfida (S2-)
Cl klorida (Cl-)


Se selenida (Se2-)
Br bromida (Br-)


Te telurida (Te2-)
I iodida (I-)

Akhiran "-ida" juga digunakan untuk kelompok anion tertentu yang mengandung unsur-unsur yang berbeda, seperti hidroksida (OH2) dan sianida (CN2). Dengan demikian, senyawa LiOH dan KCN diberi nama litium hidroksida dan kalium sianida. Zat ini dan sejumlah zat ionik lainnya disebut senyawa terner, yang berarti senyawa yang terdiri dari tiga unsur. Tabel 2.3 daftar nama sejumlah kation dan anion anorganik yang umum.

Tabel 2.3 Nama dan Rumus Beberapa Kation dan Anion Anorganik
Kation
Anion
aluminium (Al3+)
bromide (Br-)
ammonium (NH4+)
karbonat (CO32-
barium (Ba2+)
klorat (ClO3-
kadmium (Cd2+)
klorida (Cl-
kalsium (Ca2+)
kromat (CrO42-
sesium (Cs+)
sianida (CN-)
kromium (III) (Cr3+)
dikromat (Cr2O7-)
kobalt (II) (Co2+)
dihidrogen fosfat (H2PO42-)
tembaga (I) (Cu+)
fluorida (F-)
tembaga (II) (Cu2+)
hidrida (H-)
hidrogen (H+)
hidrogen karbonat / bikarbonat (HCO3-)
besi (II) (Fe2+)
hidrogen fosfat (HPO42-)
besi (III) (Fe3+)
hidrogen sulfat / bisulfat (HSO4-)
timbal (II) (Pb2+)
hidroksida  (OH-)
litium (Li+)
iodida (I-)
magnesium (Mg2+)
nitrat (NO3-)
mangan (II) (Mn2+)
nitrida (N3-)
merkuri (I) (Hg22+)
nitrit (NO2-)
merkuri (II) (Hg2+)
oksida (O2-)
kalium (K+)
permanganat (MnO4-)
rubidium (Rb+)
peroksida (O22-)
perak (Ag+)
fosfat (PO43-)
natrium (Na+)
sulfat (SO42-)
strontium (Sr2+)
sulfida (S2-)
timah (Sn2+)
sulfit (SO32-)
seng (Zn2+)
tiosianat (SCN-)

Logam tertentu, terutama logam transisi dapat membentuk lebih dari satu jenis kation. Ambil besi sebagai contoh. Besi dapat membentuk dua kation : Fe2+ dan Fe3+. Sistem tata nama yang lebih tua yang masih dalam penggunaan terbatas memberikan nama feri pada kation dengan muatan positif yang lebih sedikit dan fero pada kation dengan muatan positif lebih banyak:
Fe2+
ion fero
Fe3+
ion feri

Nama-nama senyawa yang dibentuk ion besi ini dengan klorin akan menjadi:
FeCl2
fero klorida
FeCl3
feri klorida
FeCl(kiri) dan FeCl(kanan)

Metode penamaan ion ini memiliki beberapa batasan yang berbeda. Pertama, akhiran “-o” dan “-i” tidak memberikan informasi mengenai muatan aktual kedua kation yang terlibat. Dengan demikian, ion feri adalah Fe3+, tetapi kation tembaga yang bernama kupri memiliki rumus Cu2+. Selain itu, akhiran “-o” dan “-i” memberikan nama hanya untuk dua kation unsur yang berbeda. Beberapa unsur logam dapat mengasumsikan tiga atau lebih muatan positif yang berbeda dalam senyawa. Oleh karena itu, telah menjadi semakin umum untuk menunjuk kation yang berbeda dengan angka Romawi. Ini disebut sistem Stock. Dalam sistem ini, angka Romawi I menunjukkan satu muatan positif, II berarti dua muatan positif, dan seterusnya. Sebagai contoh, atom mangan (Mn) dapat mengasumsikan beberapa muatan positif yang berbeda:

Mn2+
: MnO
mangan (II) oksida
Mn3+
: Mn2O3
mangan (III) oksida
Mn4+
: MnO2
mangan (IV) oksida

Nama-nama ini diucapkan "mangan-dua oksida," "mangan-tiga oksida," dan "mangan-empat oksida." Menggunakan sistem Stock, ditunjukkan ion fero dan ion feri sebagai besi (II) dan besi (III), masing-masing; fero klorida untuk besi (II) klorida; dan feri klorida untuk besi (III) klorida. Sesuai dengan praktik modern, kita akan mendukung sistem Stock untuk penamaan senyawa dalam blog ini.

Contoh 2.5 dan 2.6 mengilustrasikan cara memberi nama senyawa ionik dan menulis rumus untuk senyawa ionik berdasarkan informasi yang diberikan pada Gambar 2.11 dan Tabel 2.2 dan 2.3.

Contoh 2.5
Beri nama senyawa berikut:
(a) Cu(NO3)2 
(b) KH2PO4
(c) NH4ClO3

Strategi
Perhatikan bahwa senyawa dalam (a) dan (b) mengandung atom-atom logam dan non logam, jadi senyawanya merupakan senyawa ionik. Tidak ada atom logam dalam (c) tetapi ada gugus amonium, yang mengandung muatan positif. Jadi NH4ClO3 juga merupakan senyawa ionik. Referensi untuk nama kation dan anion ada di Tabel 2.3. Perlu diingat bahwa atom logam dapat membentuk kation dengan muatan yang berbeda (lihat Gambar 2.11), kita perlu menggunakan sistem Stock.

Solusi
(a) Ion nitrat (NO3-) mengandung satu muatan negatif, sehingga ion tembaga harus memiliki dua muatan positif. Karena tembaga dapat membentuk ion Cu+ dan Cu2+, kita perlu menggunakan sistem Stock dan memberi nama senyawa tembaga (II) nitrat.
(b) Kationnya adalah K+ dan anionnya adalah H2PO42- (dihidrogen fosfat). Karena kalium hanya membentuk satu jenis ion (K+), tidak perlu menggunakan kalium (I) dalam nama. Senyawa ini adalah kalium dihidrogen fosfat.
(c) Kationnya adalah NH4+ (ion amonium) dan anionnya adalah ClO3-. Senyawa tersebut adalah amonium klorat.

Contoh 2.6
Tuliskan rumus kimia untuk senyawa berikut: (a) merkuri (I) nitrit, (b) cesium sulfida, dan (c) kalsium fosfat.

Strategi
Kita mengacu pada Tabel 2.3 untuk rumus kation dan anion. Ingat bahwa angka Romawi dalam sistem Stock memberikan informasi yang berguna tentang muatan kation.

Solusi
(a) Angka Romawi menunjukkan bahwa ion merkuri mengandung muatan +1. Menurut Tabel 2.3, bagaimanapun, ion merkuri (I) adalah diatomik (yaitu, Hg22+) dan ion nitrit adalah NO2-. Oleh karena itu, rumusnya adalah Hg2(NO2)2.
(b) Setiap ion sulfida mengandung dua muatan negatif, dan masing-masing ion sesium mengandung satu muatan positif (sesium di Golongan IA, seperti natrium). Oleh karena itu, rumusnya adalah Cs2S.
(c) Setiap ion kalsium (Ca2+) mengandung dua muatan positif, dan masing-masing ion fosfat (PO43-) mengandung tiga muatan negatif. Untuk membuat jumlah muatan sama dengan nol, kita harus menyesuaikan jumlah kation dan anion:
3(+2) + 2(-3) = 0
sehingga rumusnya adalah Ca3(PO4)2.

Senyawa Molekul
Tidak seperti senyawa ionik, senyawa molekul mengandung satuan molekul diskrit. Biasanya terdiri dari unsur-unsur non-logam (lihat Gambar 2.10). Banyak senyawa molekul adalah senyawa biner. Penamaan senyawa molekul biner mirip dengan penamaan senyawa ionik biner. Kita menempatkan nama unsur pertama dalam rumus pertama, dan unsur kedua diberi nama dengan menambahkan -ida pada akar dari nama unsur. Beberapa contohnya
HCl
hidrogen klorida
HBr
hidrogen bromida
SiC
silicon karbida

Sangat umum untuk sepasang unsur membentuk beberapa senyawa yang berbeda. Dalam kasus ini, kebingungan dalam penamaan senyawa dihindari dengan penggunaan awalan Yunani untuk menunjukkan jumlah atom dari setiap unsur yang ada (Tabel 2.4). Perhatikan contoh-contoh berikut:
CO
karbon monoksida
CO2
karbon dioksida
SO2
belerang dioksida 
SO3
belerang trioksida
NO2
nitrogen dioksida
N2O4
dinitrogen trioksida

Tabel 2.4 Awalan Yunani Yang Digunakan Dalam Penamaan Senyawa Molekul
Awalan
Makna
mono-
1
di-
2
tri-
3
tetra-
4
penta-
5
heksa-  
6
hepta-
7
okta-
8
nona-
9
deka-
10

Panduan berikut bermanfaat dalam penamaan senyawa dengan awalan:
• Awalan "mono-" dapat dihilangkan untuk unsur pertama. Sebagai contoh, PCl3 dinamai fosfor triklorida, bukan monofosfor triklorida. Dengan demikian, tidak adanya awalan untuk unsur pertama biasanya berarti hanya ada satu atom dari unsur yang ada dalam molekul.
• Untuk oksida, akhiran “a” dalam awalan kadang-kadang dihilangkan. Sebagai contoh, N2O4 dapat disebut dinitrogen tetroksida daripada dinitrogen tetraoksida.

Pengecualian untuk penggunaan awalan Yunani adalah senyawa molekul yang mengandung hidrogen. Secara tradisional, banyak dari senyawa ini disebut baik oleh nama-nama non-sistematik yang umum ataupun dengan nama-nama yang tidak secara khusus menunjukkan jumlah atom-atom H yang ada:
B2H6
diboran
CH4
metana 
SiH4
silana 
NH3
amonia 
PH3
fosfina 
H2O
air 
H2S
hidrogen sulfida 

Perhatikan bahwa bahkan urutan penulisan unsur dalam rumus untuk senyawa hidrogen tidak teratur. Dalam air dan hidrogen sulfida, H ditulis pertama, sedangkan muncul terakhir dalam senyawa lain.

Menulis rumus untuk senyawa molekul biasanya mudah. Dengan demikian, nama arsenik trifluorida berarti bahwa ada tiga atom F dan satu atom As dalam setiap molekul, dan rumus molekulnya adalah AsF3. Perhatikan bahwa urutan unsur dalam rumus sama dengan namanya.

Contoh 2.7
Beri nama senyawa molekul berikut:
(a) SiCl4
(b) P4O10

Strategi
Kita mengacu pada Tabel 2.4 untuk awalan. Dalam (a) hanya ada satu atom Si sehingga kita tidak menggunakan awalan "mono."

Solusi
(a) Karena ada empat atom klorin yang ada, senyawa tersebut adalah silikon tetraklorida.
(b) Ada empat atom fosfor dan sepuluh atom oksigen yang ada, sehingga senyawa tersebut adalah tetrafosfor dekoksida. Perhatikan bahwa "a" dihilangkan dalam "deka."

Contoh 2.8
Tuliskan rumus kimia untuk senyawa molekul berikut:
(a) karbon disulfida
(b) disilikon heksabromida.

Strategi
Di sini kita perlu mengubah awalan pada jumlah atom (lihat Tabel 2.4). Karena tidak ada awalan untuk karbon dalam (a), itu berarti hanya ada satu atom karbon yang ada.

Solusi
(a) Karena ada dua atom belerang dan satu atom karbon, rumusnya adalah CS2.
(b) Ada dua atom silikon dan enam atom bromin hadir, sehingga rumusnya adalah Si2Br6.

Gambar 2.14 merangkum langkah-langkah untuk penamaan senyawa ionik dan molekul biner.


Gambar 2.14 Langkah-langkah untuk penamaan senyawa ionik dan molekul biner.

Asam dan Basa
Tatanama Asam
Asam dapat digambarkan sebagai zat yang menghasilkan ion hidrogen (H+) ketika dilarutkan dalam air. (H+ setara dengan satu proton, dan sering disebut demikian.) Rumus untuk asam mengandung satu atau lebih atom hidrogen serta gugus anion. Anion yang namanya berakhiran "-ida" membentuk asam dengan awalan "hidro-" dan akhiran "-at", seperti yang ditunjukkan pada Tabel 2.5. Dalam beberapa kasus, dua nama yang berbeda tampaknya diberikan untuk rumus kimia yang sama.
HCl
asam klorida
HCl
asam hidroklorat

Nama yang ditetapkan untuk senyawa tergantung pada keadaan fisikanya. Dalam keadaan gas atau cairan murni, HCl adalah senyawa molekul yang disebut asam klorida. Ketika dilarutkan dalam air, molekul memecah menjadi ion H+ dan Cl-; dalam keadaan ini, zat ini disebut asam hidroklorat.

Asam okso adalah asam yang mengandung hidrogen, oksigen, dan unsur lain (unsur sentral). Rumus asam okso biasanya ditulis dengan H pertama, diikuti oleh unsur sentral dan kemudian O. Kita menggunakan beberapa asam referensi yang umum berikut dalam penamaan asam okso:
H2CO3
asam karbonat
HClO3
asam klorat
HNO3
asam nitrat 
H3PO4
asam fosfat
H2SO4
asam sulfat

Ketika dilarutkan dalam air, molekul HCl diubah menjadi ion H+ dan Cl-. Ion H+ dikaitkan dengan satu atau lebih molekul air, dan biasanya direpresentasikan sebagai H3O+.


Seringkali dua atau lebih asam okso memiliki atom sentral yang sama tetapi sejumlah atom O yang berbeda. Dimulai dengan asam okso referensi yang namanya diakhiri dengan “-at,” menggunakan aturan berikut untuk menamai senyawa ini. 
1. Penambahan satu atom O ke asam "-at" : Asam disebut asam "per. . . -at ". Dengan demikian, menambahkan atom O ke HClO3 mengubah asam klorat menjadi asam perklorat (HClO4). 
2. Penghapusan satu atom O dari asam "-at" : Asam disebut asam "-it". Jadi, asam nitrat (HNO3), menjadi asam nitrit (HNO2). 
3. Penghapusan dua atom O dari asam "-at" : Asam disebut asam "hipo. . . -it”. Jadi, ketika HBrO3 diubah menjadi HBrO, asam disebut asam hipobromit.

Tabel 2.5 Beberapa Asam Sederhana
Anion
Asam
F-
HF asam hidrofluorat
Cl-
HCl asam hidroklorat 
Br-
HBr asam hidrobromat
I-
HI asam hidroiodat
CN-
HCN asam hidrosianat
S2-
H2S asam hidrosulfat
Perhatikan bahwa semua asam ini ada sebagai senyawa molekul dalam fase gas.

Gambar 2.15. Menamai asam okso dan anion okso

Aturan untuk menamai anion okso, anion dari asam okso, adalah sebagai berikut:

  1. Ketika semua ion H dilepaskan dari asam "-at", nama anion akan berakhir "-at." Misalnya, anion CO32- yang berasal dari H2CO3 disebut karbonat.
  2. Ketika semua ion H dilepaskan dari asam “-it”, nama anion akan berakhir dengan "-it" Jadi, anion ClO22-  berasal dari HClO2 disebut klorit.
  3. Nama-nama anion di mana satu atau lebih tetapi tidak semua ion hidrogen telah dilepaskan harus menunjukkan jumlah ion H yang ada. Misalnya, pertimbangkan anion yang berasal dari asam fosfat:

H3PO4
asam fosfat 
H2PO4-
dihidrogen fosfat
HPO42-
hidrogen fosfat
PO43-
fosfat

H3PO4

Perhatikan bahwa kita biasanya menghilangkan awalan "mono-" ketika hanya ada satu H dalam anion. Gambar 2.15 merangkum nomenklatur untuk asam okso dan anion okso, dan Tabel 2.6 memberikan nama-nama dari asam okso dan anion okso yang mengandung klorin.

Tabel 2.6 Nama Asam Okso dan Anion Okso Yang Mengadung Klorin
Asam
Anion
HClO4
asam perklorat 
ClO4-
perklorat
HClO3
asam klorat
ClO3-
klorat
HClO2
asam klorit
ClO2-
klorit
HClO
asam hipoklorit
ClO-
hipoklorit

Contoh 2.9 berkaitan dengan tata nama untuk asam okso dan anion okso.

Contoh 2.9
Beri nama asam okso dan anion okso berikut:
(a) H3PO3
(b) IO4-

Strategi
Untuk menamai asam dalam (a), pertama-tama kita mengidentifikasi asam referensi, yang namanya diakhiri dengan "at" seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2.15. Di soal (b), kita perlu mengkonversi anion ke asam asalnya yang ditunjukkan pada Tabel 2.6.

Solusi
(a) Kita mulai dengan asam referensi, asam fosfat (H3PO4). Karena H3PO3 memiliki satu atom O yang lebih sedikit, itu disebut asam fosfit.
(b) Asam induk adalah HIO4. Karena asam memiliki satu atom O lebih dari asam referensi iodat (HIO3), itu disebut asam periodat. Oleh karena itu, anion yang berasal dari HIO4 disebut periodat.

Tatanama Basa
Basa dapat digambarkan sebagai zat yang menghasilkan ion hidroksida (OH-) ketika dilarutkan dalam air. Beberapa contohnya:
NaOH
natrium hidroksida
KOH
kalium hidroksida
Ba(OH)2
barium hidroksida

Amonia (NH3), suatu senyawa molekul dalam keadaan cair atau cairan murni, juga diklasifikasikan sebagai basa yang umum. Pada pandangan pertama ini mungkin tampak pengecualian untuk definisi basa. Tetapi perhatikan bahwa selama suatu zat menghasilkan ion hidroksida ketika dilarutkan dalam air, itu tidak perlu mengandung ion hidroksida dalam strukturnya untuk dianggap sebagai basa. Bahkan, ketika amonia larut dalam air, NH3 bereaksi sebagian dengan air untuk menghasilkan ion NH4+ dan OH-. Dengan demikian, itu benar diklasifikasikan sebagai basa.

Hidrat
Hidrat adalah senyawa yang memiliki sejumlah molekul air tertentu yang melekat padanya. Misalnya, dalam keadaan normal, setiap satuan tembaga (II) sulfat memiliki lima molekul air yang terkait dengannya. Nama sistematis untuk senyawa ini adalah tembaga (II) sulfat pentahidrat, dan rumusnya ditulis sebagai CuSO4 ∙ 5H2O. Molekul air dapat dilepaskan dengan pemanasan. Ketika ini terjadi, senyawa yang dihasilkan adalah CuSO4, yang kadang-kadang disebut tembaga (II) sulfat anhidrat; "Anhidrat" berarti bahwa senyawa tidak lagi memiliki molekul air yang terkait padanya (Gambar 2.16). Beberapa hidrat lainnya:

BaCl2 ∙ 2H2O
barium klorida dihidrat
LiCl ∙ H2O
litium klorida monohidrat
MgSO4 ∙ 7H2O
magnesium sulfta heptahidrat
Sr(NO3)2 ∙ 4H2O
strontium nitrat tetrahidrat

CuSO4  5H2O (kiri) dan CuSO4 (kanan)

Senyawa anorganik yang dikenal
Beberapa senyawa lebih dikenal dengan nama-nama umumnya di pasaran daripada oleh nama-nama kimia sistematis mereka. Contoh-contoh yang tidak lazim tercantum dalam Tabel 2.7.

Tabel 2.7 Nama Pasaran dan Nama Sistematis Beberapa Senyawa
Rumus
Nama Pasaran
Nama Sistematis
H2O
air
dihidrogen monoksida
NH3
amonia
trihidrogen nitrida
CO2(s)
es kering
karbon dioksida padat
NaCl
garam dapur/garam meja
natrium klorida
N2O
gas tertawa
dinitrogen monoksida
CaCO3
marmer, kapur, batu kapur
kalsium karbonat
CaO
kapur tohor
kalsium oksida
Ca(OH)2
kapur
kalsium hidroksida
NaHCO3
baking soda
natrium bikarbonat
Na2CO3 ∙ 10H2O
soda cuci
natrium karbonat dekahidrat
MgSO4 ∙ 7H2O
garam epsom
magnesium sulfat heptahidrat
Mg(OH)2
susu magnesium
magnesium hidroksida
CaSO4 ∙ 2H2O
gypsum
Kalsium sulfat dihidrat