PROGRAM STUDI PENDIDIKAN KIMIA UNIVERSITAS PALANGKA RAYA

16.5 Indikator Asam Basa

Titik ekivalensi, seperti yang telah kita lihat, adalah titik di mana jumlah mol ion OH2 yang ditambahkan ke larutan sama dengan jumlah mol ion H1 yang awalnya ada. Untuk menentukan titik ekivalen dalam titrasi, maka, kita harus tahu persis berapa banyak volume basa yang akan ditambahkan dari buret ke asam dalam fl bertanya. Salah satu cara untuk mencapai tujuan ini adalah dengan menambahkan beberapa tetes indikator asam-basa ke larutan asam pada awal titrasi. Anda akan ingat dari Bab 4 bahwa suatu indikator biasanya adalah asam atau basa organik lemah yang memiliki warna yang sangat berbeda dalam bentuknya yang tidak terionisasi dan terionisasi. Kedua bentuk ini terkait dengan pH larutan di mana indikatornya larut. Titik akhir titrasi terjadi ketika indikator berubah warna. Namun, tidak semua indikator berubah warna pada pH yang sama, sehingga pilihan indikator untuk titrasi tertentu tergantung pada sifat asam dan basa yang digunakan dalam titrasi (yaitu, apakah mereka kuat atau lemah). Dengan memilih indikator yang tepat untuk titrasi, kita dapat menggunakan titik akhir untuk menentukan titik ekivalen, seperti yang akan kita lihat di bawah.
Share:

No comments:

Post a Comment

Total Dilihat

Postingan Populer

Label

Arsip Blog

Postingan Terbaru

Cari Dengan Kata

Ikuti Dengan Email

Web Design By
Fp Comp

Pengikut